Manajemen Hama Profesional pasar, juga dikenal sebagai Pest Control Operator (PCO) adalah industri layanan untuk pemilik rumah dan komersial (restoran, rumah sakit, industri makanan dll). kami menawarkan layanan pengendalian hama terhadap hama yang menimbulkan bahaya kesehatan bagi manusia, adalah gangguan atau menyebabkan kerusakan pada properti di dan sekitar tempat domestik dan industri. Dalam kebanyakan kasus layanan ini didasarkan pada kontrak tahunan dan terutama untuk mengontrol rayap, serangga merayap dan terbang, tikus .

Rayap: Penggunaan profesional produk baik pra atau pasca konstruksi untuk pencegahan dan pengendalian rayap di bawah tanah dan drywood, pada atau sekitar struktur seperti rumah-rumah pribadi dan tempat tinggal, kantor, toko, pabrik dan lainnya komersial, gedung-gedung publik atau swasta.

Teknologi aplikasi yang berbeda meliputi:

    Cairan perawatan
    Memancing sistem
    Pengasapan
    Fisik penghalang sistem
    Debu / busa

Kontrol Serangga Umum (GIC) adalah penggunaan produk untuk pencegahan atau pengendalian merayap atau terbang serangga termasuk kecoa, semut, tawon, kumbang, kutu, dll perak ikan, di dalam dan sekitar rumah-rumah pribadi dan tempat tinggal, kantor, toko, hotel, restoran, tempat penyimpanan makanan dan gudang, pabrik dan bangunan komersial lainnya.

Rodentisida adalah produk yang digunakan oleh profesional untuk kontrol hewan pengerat (tikus dan mencit) di dalam dan sekitar rumah-rumah pribadi dan tempat tinggal, kantor, toko, hotel, restoran, tempat penyimpanan makanan dan gudang, pabrik dan bangunan komersial lainnya.

Kebersihan pedesaan istilah berkaitan dengan penggunaan produk oleh para profesional (perusahaan jasa) sendiri, untuk mengendalikan serangga di dalam dan sekitar bangunan pertanian.Produk disimpan adalah penggunaan produk oleh para profesional untuk mengendalikan serangga di fasilitas penyimpanan industri.

kontak lebih lanjut di 02193668690

 

TANDARD OPERATIONAL PROCEDURE (SOP)
General Pest Control 
CV.RUMENTA

1.   PEST CONTROL
 
Definisi
Program pengendalian hama/serangga/organisme pengganggu yang mengkombinasikan metode inspeksi, identifikasi, aplikasi dan evaluasi hingga mencapai tujuan pest control.
 
Tujuan   
  • Menekan jumlah populasi hama/serangga/organisme pengganggu hingga mencapai jumlah minimum 
  • Menghindari kerugian moril yang diakibatkan hama/serangga/organisme pengganggu, seperti kondisi tidak nyaman dalam melakukan kegiatan bekerja atau kehidupan sehari-hari akibat keberadaan hama/serangga/organisme pengganggu serta penyebaran penyakit dari vector serangga pembawa sumber penyakit (demam berdarah, kolera, disentri dan wabah)
  • Menghindari kerugian materil yang diakibatkan hama/serangga/organisme pengganggu (kumbang), seperti  Kerusakan barang/peralatan/perlengkapan pendukung proses pengolahan pangan seperti karton pembungkus serta kerusakan dan tercemarnya produk/bahan mentah/bahan makanan.
Program Pest Control/Integrated Pest Management 
  • Inspeksi Pest Control 
  • Identifikasi Pest Contro
  •  Aplikasi Pest Control 
  • Laporan/Evaluasi Pest Control


INSPEKSI PEST CONTROL
 
Definisi
Proses inspeksi atau pemantauan langsung ke lokasi/area outdoor/indoor area yang rawan infestasi/populasi hama/serangga/organisme.
 
Tujuan
Untuk mengetahui atau menemukan area rawan indikasi keberadaan hama/serangga/organisme pengganggu.
 
Prosedur Pelaksanaan
Inspeksi dilakukan oleh PCO ( CV.RUMENTA) dan Calon Pemberi Pekerja (Jl.Legok Karawaci No.99) ke seluruh area outdoor dan indoor.
Setiap pekerjaan inspeksi dan hasil inspeksi di catat ke dalam laporan pelaksanaan pekerjaa
Pekerjaan inspeksi dilakukan pada pagi/siang hari.
 
Peralatan Yang Digunakan
Laporan pelaksanaan pekerjaan, Tools, Sarung tangan.
 
Area/Lokasi
 
Seluruh lokasi indoor dan outdoor gedung .
 
3.    IDENTIFIKASI PEST CONTROL
 
Definisi
Proses pengidentifikasian jenis, jumlah populasi dan perilaku hama/serangga/organisme pengganggu.
 
Tujuan
-       Mengidentifikasi  jenis serangga (tikus/lalat/semut/nyamuk/kecoa/dan lain) yang ditemukan.
-       Mengidentifikasi  kerusakan yang disebabkan oleh kumbang untuk menentukan jenis kumbang.
-       Mengidentifikasi usia (kumbang/lalat/semut/nyamuk/kecoa/dan lain-lain) apakah sudah memasuki usia dewasa/ telur/nympha hingga dapat ditentukan jenis aplikasi yang akan dilakukan.
-       Menentukan tindakan aplikasi pest control apa yang perlu dilakukan yang disesuaikan dengan hasil inspeksi dan identifikasi.
 
Prosedur Pelaksanaan
-       Identifikasi serangga yang ditemukan (jenis serangga, jumlah serangga, perilaku serangga)
-       Setiap pekerjaan identifikasi dan hasil identifikasi di catat ke dalam laporan pelaksanaan pekerjaan.
-       Pekerjaan identifikasi dilakukan pada pagi/siang hari.
 
Peralatan Yang Digunakan
-       Laporan pelaksanaan pekerjaan.
-       Tools.
-       Sarung tangan.
 
Lokasi/Area
 
4.    APLIKASI PEST CONTROL
 
Definisi
Pelaksanaaan pengendalian hama/serangga/organisme pengganggu.
 
Tujuan
Menekan jumlah populasi hama/serangga/organisme pengganggu.
 
 
 
Jenis-jenis Aplikasi Pest Control
1.   Spraying
2.   Fogging
3.   Fly Bait
4.   Perendaman Dingin
 
5.    SPRAYING
 
Definisi
Teknis pengendalian hama/serangga/organisme pengganggu dengan cara penyemprotan larutan/campuran pestisida dan air dimana jumlah dosis/konsentrasi pencampuran harus sesuai dengan prosedur dosis pencampuran pestisida dan proses penyemprotannya sesuai dengan teknis pelaksanaan spraying yang baik dan benar .
 
Tujuan
Mengendalikan hama/serangga/organisme pengganggu melalui kontak pestisida langsung dengan serangga dan meninggalkan efek residu pestisida untuk mencegah atau membunuh hama/serangga/organisme pengganggu apabila datang/infest ke area yang telah dilakukan penyemprotan.
 
Peralatan yang Digunakan
-      Laporan pelaksanaan pekerjaan.
-      Spraying,ULV, gelas ukur, corong, jirigen dan tools.
-      Peralatan/perlengkapan keselamatan kerja seperti : helmet, masker, safety glases, masker, sarung tangan, uniform, dan safety boots.
 
 
Pestisida yang Digunakan
Untuk aplikasi pest control  dengan metode spraying, bahan kimia yang digunakan dicampur dengan pelarut air yang sesuai dengan aturan dosis pemakaian.
 
LAMBDA CYHALOTHRIN 25 EC
Bahan Aktif                    : Lambda cyhalothrin 25 g/l
Pelarut                          : Air
Isi bersih                       : 1 (satu) liter
Konsentrasi                   : 10 – 25 mlLambda cyhalothrin 25 EC/LAir
           Sasaran                        : Kumbang dewasa, Kecoa, Nyamuk, Lalat, Semut
 
 
 
 
 
 
 
Prosedur Pelaksanaan
 
-       PCO harus terlebih dahulu mempersiapkan dan memakai peralatan/perlengkapan keselamatan kerja seperti helmet, masker, safety glases, masker, sarung tangan, uniform, dan safety boots.
-       PCO mempersiapkan peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan penyemprotan seperti : mesin penyemprotan (ULV), gelas ukur dan corong.
-       Menghitung dan mencampurkan jumlah pestisida dan pelarut air yang sesuai dengan prosedur dosis pencampuran.
-       Melakukan penyemprotan terhadap area indoor yang telah dilakukan inspeksi dan identifikasi merupakan area rawan terhadap indikasi populasi hama/serangga/organisme pengganggu (kumbang dewasa).
-       Penyemprotan tidak boleh dilakukan pada hari sedang hujan karena akan mengakibatkan kadar pelarut air menjadi tinggi sehingga kadar toxic pestisida menjadi berkurang atau netral.
-       Pekerjaan spraying, jumlah pestisida, pelarut yang dipakai dicatat ke laporan pelaksanaan pekerjaan.
-       Rotasi pemakaian bahan kimia (mencegah kekebalan serangga terhadap penggunaan pestisida satu jenis) pest control dilakukan per 3 (tiga) bulan.
 
 
6.    FOGGING                                                                  
 
Definisi
Teknis pengendalian hama/serangga/organisme pengganggu dengan cara pengasapan larutan/campuran pestisida dan solar dimana jumlah dosis /konsentrasi pencampuran sudah sesuai dengan prosedur dosis pencampuran pestisida dan proses penyemprotannya sesuai dengan teknis pelaksanaan spraying yang baik dan benar.
 
Tujuan
Mengendalikan hama/serangga/organisme pengganggu melalui kontak pestisida langsung dengan serangga dan meninggalkan efek residu pestisida untuk mencegah atau membunuh hama/serangga/organisme pengganggu apabila datang/infest ke area yang telah dilakukan pengasapan.
 
Peralatan yang Digunakan
-      Laporan pelaksanaan pekerjaan.
-      Mesin fogging, solar, gelas  ukur, corong, jerigen dan tools.
-      Peralatan / perlengkapan keselamatan kerja seperti : helmet, masker, safety glases, masker, sarung tangan, uniform, dan safety boots.
 
Pestisida yang Digunakan
Untuk aplikasi pest control  dengan metode fogging, bahan kimia yang digunakan dicampur dengan pelarut solar yang sesuai dengan aturan dosis pemakaian.
 
LAMBDA CYHALOTHRIN 25 EC
Bahan Aktif                    : Lambda cyhalothrin 25 g/l
Pelarut                          : Solar
Isi bersih                       : 1 (satu) liter
Konsentrasi                   : 10 – 25 mlLambda cyhalothrin 25 EC/LSolar
           Sasaran                        : Kumbang dewasa, Kecoa, Nyamuk, Lalat, Semut
 
Prosedur Pelaksanaan
-      PCO harus terlebih dahulu mempersiapkan dan memakai peralatan/perlengkapan keselamatan kerja seperti helmet, masker, safety glases, masker, sarung tangan, uniform, dan safety boots.
-      PCO mempersiapkan peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan penyemprotan seperti : mesin fogging, gelas ukur dan corong.
-      Menghitung dan mencampurkan jumlah pestisida dan pelarut air yang sesuai dengan prosedur pencampuran.
-      Melakukan penyemprotan terhadap area outdoor yang setelah dilakukan inspeksi dan identifikasi merupakan area rawan terhadap indikasi populasi hama/serangga/organisme pengganggu (kumbang dewasa).
-      Penyemprotan tidak boleh dilakukan di area indoor karena dapat mengakibatkan tercemarnya/ terkontaminasinya produk/manusia.
-      Penyemprotan tidak boleh dilakukan pada hari sedang hujan karena akan mengakibatkan kadar pelarut air menjadi tinggi sehingga kadar toxic pestisida menjadi berkurang atau netral.
-      Pekerjaan fogging dan seluruh jumlah pestisida, pelarut yang dipakai harus dicatat ke dalam laporan pelaksanaan pekerjaan.
-      Waktu ideal penyemprotan dilakukan pada pagi hari dan sore hari.
-      Rotasi pemakaian bahan kimia pest control dilakukan per 3 (tiga) bulan.
 
 
Lokasi/Area
 
7.    FLY BAIT
 
Definisi
Pengendalian lalat dengan menggunakan bahan kimia berbentuk butiran/granul.
 
Tujuan
Menekan jumlah populasi lalat.
 
Peralatan yang Digunakan
Wadah seng/kaleng, stiker, sarung tangan, laporan pelaksanaan pekerjaan dan cheklist fly bait.
 
Pestisida yang Digunakan
 
FLYGARD 1GR
Bahan Aktif                         : Azamethiphos 1%, (Z)-9-Tricosene 0.1%
Kemasan                             : 800 g per botol
Konsentrasi                         : 200 g/100 m2 (2 gr/m2)
Sasaran                              : Lalat dewasa  
 
Prosedur Pelaksanaan
-       PCO mempersiapkan Wadah seng/kaleng, label/stiker, safety device dan tools.
-       Penebaran/penempatan/pemasangan FLYGARD 1 GR harus dilakukan di outdoor area disekitar gedung/ area rawan infestasi serangga.
-       PCO harus menggunakan sarung tangan setiap melakukan penebaran atau penempatan          FLYGARD 1 GR.
-       Setiap lokasi penebaran diberi stiker/label dan digambarkan ke dalam bentuk pemetaan untuk mempermudah pemantau.
-       Perlakuan FLYGARD 1 GR dilakukan apabila setiap kunjungan atau umpan FLYGARD 1 GR habis, terkena hujan.
-       Pembersihan terhadap bangkai lalat akibat perlakuan FLYGARD 1 GR dilakukan oleh operator pest control.
-       Setiap pekerjaan ini dilakukan harus dicatat ke dalam laporan pelaksanaan pekerjaan dan cheklist Fly bait.
 
Lokasi/Area
Area pabrik/gedung
 
8.      INSECT TERMINATOR
Catat :Tidak di gunakan karena lokasi yang kurang tepat
Definisi
Pengendalian lalat, nyamuk dan serangga terbang sejenis  yang menggunakan alat yang dilengkapi dengan tabung lampu cahaya violet (pemikat serangga terbang) yang berefesiensi tinggi serta memakai tenaga listrik yang aman dan hemat energi.
 
Tujuan
-     Menekan jumlah populasi lalat, nyamuk dan serangga terbang sejenis pada indoor area.
-     Melindungi produk yang berada pada indoor area dari serangan serangga terbang.
 
Peralatan yang Digunakan
Model                     : Black Hole
Lampu Violet           : 26 W
Jangkauan             : 35 m2
Voltage                 : 220V-50Hz
Net weight/ size      : 1.3 Kg/ 25.5 x 21.5 x 35 cm
Laporan Pelaksanaan Pekerjaan, Stiker dan Cheklist
 
Prosedur Pelaksanaan
-     Pemasangan alat insect terminator pada office, sesuai denah lokasi insect terminator
-     Pastikan lampu violet insect terminator menyala setiap hari.
-     Pengecekan/maintenance/pembersihan terhadap insect terminator dilakukan satu (1) bulan sekali.
-     Mencatat jumlah serangga terbang yang terperangkap pada seluruh insect terminator yang digunakan pada cheklist insect terminator.
-     Jika minimal selama 3 (tiga) bulan tidak ditemui serangga terbang yang terperangkap, maka  lokasi pemasangan alat insect terminator tidak efektif dan harus dipindahkan ke tempat lain.
-     Jika pada insect terminator ditemui jumlah serangga yang sama (minimal 3 bulan), maka pada ruangan tersebut dipasang pengaman yang berfungsi untuk mencegah akses serangga terbang ke dalam ruangan.
-     Jika jumlah serangga terbang yang terperangkap makin menurun maka insect terminator tersebut efektif.
 
Lokasi/Area
PERUSAHAAN
USER
AREA
     
     
     
 
9.      Flytrap Glueboard Insect Killer
Catat :Tidak di gunakan karena lokasi yang kurang tepat
 
Definisi
Pengendalian lalat , nyamuk dan serangga terbang sejenis  yang menggunakan alat yang dilengkapi dengan tabung lampu cahaya violet (pemikat serangga terbang dan Glue) yang berefesiensi tinggi serta memakai tenaga listrik yang aman dan hemat energi.
 
Tujuan
Menekan jumlah populasi lalat, nyamuk dan serangga terbang sejenis pada indoor area.
 
Peralatan yang Digunakan
1.   Stiker, Laporan Pelaksanaan Pekerjaan dan Cheklist
2.   PLS Flytrap Glueboard Insect Killer Models PL2-A
Dimention          : 35 x 24 x 33 cm
Weight               : 2.5 Kg
Light Output       : 8 Watts
Power supply     : 220 Volts               
Coverage Area   : 20 m2
 
 
Prosedur Pelaksanaan
-     Pemasangan alat Flytrap Glueboard Insect Killer pada tempat-tempat yang telah ditentukan.
-     Pastikan lampu violet Flytrap Glueboard Insect Killer menyala setiap hari (tidak lebih dari                10 jam).
-     Penggantian perekat, pengecekan/maintenance/pembersihan terhadap Flytrap Glueboard Insect Killer dilakukan satu bulan sekali.
-     Mencatat jumlah serangga terbang yang terperangkap.
-     Jika pada perekat tidak ditemui serangga terperangkap (minimal 3 bulan), maka flytrap tidak efektif dan harus dipindahkan ke tempat lain.
-     Jika pada perekat  ditemui jumlah serangga yang sama (minimal 3 bulan), maka pada ruangan tersebut dipasang pengaman yang berfungsi untuk mencegah acces masuk serangga terbang ke dalam ruangan.
-     Jika pada perekat di temui jumlah serangga terbang terperangkap makin menurun untuk tempat yang sama maka flytrap efektif.
 
Lokasi/Area
PERUSAHAAN
USER
AREA
     
     
     
 
10.  LAPORAN/EVALUASI PEST CONTROL (DOKUMENTASI)
 
Definisi
Proses pengamatan, pencatatan, pembuatan laporan dan evaluasi kegiatan pest control.
 
Tujuan
-       Untuk mengontrol/menilai/mengevaluasi kegiatan pest control sudah cukup efektif atau tidak.
-       Sebagai dokumen/catatan/record untuk masalah administrasi dan pedoman pelaksanaan pest control yang akan dilakukan.
 
Jenis-jenis dokumen yang Digunakan
1.     Laporan Pelaksanaan Pekerjaan Harian
2.     Form Service/Cheklist
3.     Laporan Pest Control setiap 1 (satu) mingguan/ Bulanan
 
Lokasi/Area
PERUSAHAAN
USER
AREA
     
     
     
 
 
 
11.  LAPORAN PELAKSANAAN PEKERJAAN
Definisi
Laporan yang berisikan tentang informasi-informasi pekerjaan yang telah dilakukan.
 
Tujuan
-       Sebagai bukti bahwa pekerjaan pest control (inspeksi, identifikasi, aplikasi) telah dilakukan.
-       Tempat pencatatan informasi-informasi pelaksanaan pekerjaan pest control seperti inspeksi, identifikasi dan aplikasi (tanggal pelaksanaan pekerjaan, area pekerjaan, jenis aplikasi, pestisida yang digunakan, temuan, tanda tangan/nama pco, dll)
-       Sebagai dokumen pendukung untuk pembuatan laporan pest control bulanan.
 
Prosedur Pelaksanaan
Laporan pelaksanaan pekerjaan harus berisikan:
a.     Nomor Laporan
b.     Pemakai Jasa, Alamat Pemakai jasa
c.     Spesifikasi pekerjaan
d.     Area dan Jenis Treatment
e.     Pestisida yang digunakan dan terpakai
f.      Temuan
g.     Keterangan/Penjelasan
h.     Tanggal Pelaksanaan pekerjaan
i.      Tanda tangan/nama pemakai jasa dan PCO
 
12.  FORM SERVICE/CHEKLIST
 
Definisi
Form sebagai catatan yang dibuat sedemikian rupa untuk pelaksanaan kegiatan perlakuan fly bait dan insect killer.
 
 
 
Tujuan
Sebagai catatan/laporan/pedoman untuk melakukan kontrol terhadap pelaksanaan kegiatan  perlakuan fly bait dan insect killer.
 
Prosedur Pelaksanaan Fly Bait dan Insect Killer
-       Form cheklist bait station harus berisikan : Jenis perlakuan, nama perusahaan user, alamat user, tanggal aplikasi, lingkup pekerjaan, bahan yang dipakai, nomor station, jumlah pemakaian,  nama dan tanda tangan PCO dan user.
-       Setiap pekerjaan yang dilakukan dicatat ke dalam form service/cheklist.
-       1 (satu) lembar cheklist pertinggal untuk pemakai jasa.
 
                                                     
  
 
Aman, Bersih, Sehat
Jl.
CHECKLIST
 
o FLYGARD 1 GR
o INSECT TERMINATOR
o FLYTRAP GLUEBOARD INSECT KILLER
Perusahaan
Alamat
: ……Cv.Rumenta…………………………………………………
: ……………………………………………………………………………………
TGL
LINGKUP
PEKERJAAN
NOMOR
STATION
BAHAN
JUMLAH
PEMAKAIAN
KETERANGAN
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
           
                 
                       User                                         __________ , _____________ 20____
         
 
 
 
 
 
              Tanda Tangan User                                   Tanda Tangan PCO
                  Nama User                                                  Nama PCO
                 
-       2 (dua) lembar pertinggal untuk perusahaan pest  control.
 
Contoh Cheklist
 
 
 
      Lokasi/Area
PERUSAHAAN
USER
AREA
     
     
     
 
 
13.  DENAH/PETA UMPAN/TRAP
 
Definisi
Gambar ilustrasi bangunan tampak atas yang ditambah dengan gambar penempatan posisi/lokasi fly bait/insect killer yang disesuaikan gambar denah tampak atas bangunan.
 
 
Tujuan
Mempermudah pencarian fly bait station dan insect killer.
 
Prosedur Pembuatan
-    Peta/denah harus berisikan :
A. Nama User, PIC User, Alamat User, Tanggal denah/peta, Nama PCO, tanda tangan PCO.
B. Gambar ilustrasi denah bangunan tampak atas, Gambar setiap station perangkapttikus/gluetrap/fly bait.
C. Nomor masing-masing station (fly bait dan insect killer)
-       Gambar peta untuk masing-masing user harus dibuat.
-       Pest control operator dan user harus mempunyai peta yang seragam/sama dan terkini.
-       Perubahan peta/denah dapat dilakukan apabila terjadi pemindahan, penambahan dan pengurangan Station fly bait/insect killer.
-       Setiap ada perubahan posisi letak bait station/insect killer, peta/denah pest control harus segera diganti dan disesuaikan dengan perubahan yang dilakukan.
 
14.  LABEL/STIKER
 
Definisi
Media kertas tempel yang bertuliskan nama bahan kimia, tanggal aplikasi, nomor, fly bait station/insect killer, nama PCO dan inisial PCO.
 
Tujuan
-      Sebagai identitas/alat tracking bahwa di daerah tempat stiker dipasang diberikan perlakuan pest control fly bait dan insect killer.
-      Mempermudah PCO untuk melakukan pencarian/tracking posisi fly bait/insect killer dan melakukan perlakuan pest control yang diperlukan.
-      Cara untuk melakukan pencarian/tracking fly bait/insect killer di lokasi tempat pemasangan yaitu:
a.     Melalui nomor fly bait station/insect killer yang tertulis di stiker.
b.     Kemudian  melihat  peta/denah di mana nomor  fly bait station/insect killer  yang dimaksud tersebut berada.
-      Sebagai identitas tanda berbahaya untuk mencegah fly bait, insect killer untuk dipegang/ditendang/dirusak oleh orang yang tidak berwenang.
-      Mencegah terjadinya keracunan.
 
Prosedur Penulisan Stiker
Fly Bait, Insect Killer
-       Penulisan Nama PCO, Inisial PCO, Bahan Aktif yang dipakai, Lokasi, Tanggal aplikasi, Nomor
-       Seluruh fly bait/insect killer ditempel dengan stiker.
-       Setiap inspeksi/treatment dilakukan penggantian stiker.
-       Stiker yang rusak/tidak dapat dibaca harus segera diganti.
   
 Prosedur Penulisan Stiker
   1.  Fly Bait
 
           
 
N
 
 
Nomor
Station
 
       
       
 
       
 
 
 
 
 
Bhn Aktif            : Contoh FLYGARD 1 GR (Azamethiphos 1%)
Lokasi                : xxxxxxxxx
Tanggal Inspeksi: dd-mm-yyyy
Tanggal Inspeksi berikutnya : dd-mm-yyyy
 
 
 
 
Tanda Tangan PCO
 
                                                                               
           
 
Nama PCO
 
   
           
     
           
       
    
 
-    Penulisan Nama PCO, Inisial PCO, Bahan Aktif yang dipakai, Lokasi, Tanggal aplikasi, Nomor
-    Seluruh Flygard/Insect Killer ditempel dengan stiker.
-    Setiap inspeksi/treatment dilakukan penggantian stiker
-    Stiker yang rusak/tidak dapat dibaca harus segera diganti
 
 
 
 
Lokasi/Area
PERUSAHAAN
USER
AREA
     
     
     
 
 
15.  LAPORAN PEST CONTROL BULANAN
 
Definisi
Laporan yang berisikan informasi-informasi tentang area/ gudang yang di lakukan treatment             pest control, jadwal pest control, aplikasi pest control, table/populasi hama/serangga/organisme pengganggu, evaluasi, kesimpulan dan saran tentang pest control.
 
Tujuan
Untuk mengevaluasi pelaksanaan pekerjaan pest control.
 
 
 
 
Prosedur Pembuatan
-       Laporan pest control harus berisikan:
A.    Bukti laporan pekerjaan (Lampiran)
B.    Pencatatan temuan hama/serangga/organisme pengganggu yang mati
C.    Tanggal pelaksanaan, metode aplikasi yang digunakan
D.    Pestisida yang dipakai, jumlah dosis pestisida yang dipakai
E.     Nama dan tanda tangan operator, jadwal/schedule pest control
F.     Perbaikan dokumen yang salah, dokumen pendukung lainnya
G.    Pembuatan grafik/tabel populasi hama/serangga/organisme pengganggu temuan
H.    Membuat kesimpulan dari pelaksanaan program pest control yang telah dilakukan
I.      Memberikan laporan bulanan kepada pemakai jasa
J.     Memberikan saran-saran/masukan-masukan yang diperlukan kepada klien yang berguna untuk kelancaran kegiatan pest control dalam mencapai tujuannya
-       Laporan harus diberikan ke masing-masing user.
-       Inisial PCO yang tercantum di bukti laporan kerja dan laporan harus mempunyai sertifikat telah mengikuti pendidikan atau training pest control.
-       Jadwal pekerjaan pest control yang dilaporkan ke dalam laporan pest control harus sesuai dengan daftar/kalender pest control yang telah ditentukan sebelumnya.
-       Laporan pelaksanaan pekerjaan berfungsi sebagai pendukung pembuatan laporan pest control.
-       Laporan pelaksanaan pekerjaan dan laporan pest control harus lengkap dan tidak ada yang hilang.
-       Laporan pelaksanaan pekerjaan harus dibuat setiap selesai melakukan pekerjaan pest control dan ditandatangani oleh user dan PCO yang bersertifikat.
 
 
        Lokasi/Area
PERUSAHAAN
USER
AREA
     
     
     
 
16.  PELAKSANA PEST CONTROL
A.    Perusahaan Pest Control
 
Definisi
Badan usaha yang mempunyai izin/sertifikasi untuk melaksanakan kegiatan pengendalian hama/serangga/organisme pengganggu (kumbang).
 
Tujuan
Mengorganisir PCO dalam melaksanakan kegiatan pest control sehingga tujuan pest control  untuk menciptakan kondisi/suasana nyaman bekerja dan menghindari kerugian materi dan moril.
 
 
Identitas Perusahaan Pest Control
Nama Perusahaan          :CV. Rumenta
Alamat Perusahaan        : Jl.
Telp/Fax                       : (021)
Jenis Usahan                 : Pest Control, Termite Control dan Fumigasi
Izin Pest Control            :
Izin Pest Control            :
Emergency Call              :
 
 
B.    Pest Control Operator
 
Definisi
Tenaga pelaksana lapangan yang telah dilatih/mendapat pendidikan tentang pengetahuan teori serta teknis pelaksanaan kegiatan pest control yang sesuai dengan standar/aturan yang benar.
 
Kriteria/Persyaratan PCO
-      Mempunyai pengetahuan tentang jenis, usia dan perilaku hama/serangga/organisme pengganggu serta cara pengendaliannya.
-      Mempunyai pengetahuan dan mampu melakukan teknis pekerjaan pest control dengan baik/benar.
-      Mempunyai pengetahuan cara menghindari keracunan/terkontaminasinya produk/manusia dari residu pestisida selama melaksanakan kegiatan pest control.
-      Mengetahui cara pemakaian dan perawatan peralatan pest control dengan baik dan benar.
-      Mempunyai pengetahuan tentang pestisida.
-      Mempunyai kemampuan untuk menghitung jumlah dosis pemakaian yang benar sesuai dengan aturan pakai yang tercantum dalam pestisida.
-      Mengetahui teknis pelaksanaan/aplikasi pest control dengan baik dan benar.
-      Mengetahui cara penyimpanan pestisida dengan baik dan benar.
-      Mengetahui cara pembuangan pestisida/kemasan pestisida dengan baik dan benar.
-      Mampu/mengetahui tindakan pertolongan pertama pada keracunan apabila terjadi kecelakaan kerja/keracunan.
-      Mempunyai/mengetahui fungsi peralatan/perlengkapan keselamatan kerja sewaktu melaksanakan kegiatan pest control.
 
Daftar Pelaksana
NO
PCO
JABATAN
SERTIFIKAT/SK PELATIHAN
       
       
 
 
17.  PESTISIDA YANG DIGUNAKAN
 
Definisi
Bahan beracun yang digunakan untuk mengendalikan  hama/serangga/organisme pengganggu.
 
Tujuan
Proses pengendalian/pembasmian dengan bahan kimia cukup efektif karena membunuh cepat, mempunyai residu dan ekonomis.
 
Daftar Pestisida yang Digunakan
A.    LAMBDA CYHALOTHRIN 25 EC
Bahan Aktif                    : Lambda cyhalothrin 25 g/l
Pelarut                          : Air, solar
Isi bersih                       : 1 (satu) liter
Konsentrasi                   : 10 – 25 mlLambda cyhalothrin 25 EC/LAir
Sasaran                        : Kumbang dewasa (secara tidak langsung hama yang dikendalikan:
  Kecoa, Nyamuk, Lalat, Semut)
B.    CYPERMETHRIN 100 EC
Bahan Aktif                    : Cypermethrin  100 g/l
Pelarut                          : Air, Minyak tanah
Isi bersih                       : 1 (satu) liter
Konsentrasi                   : 7,5 - 10 mlCypermethrin EC/LAir
Sasaran                        : Telur/ Nympha, Kumbang dewasa
 
C.    IMIDACLOPRID 200 SL 
Bahan Aktif                    : Imidacloprid  200 g/l
Pelarut                          : Air
Isi bersih                       : 1 (satu) liter
Konsentrasi                   : 2,5 mlImidaclpordi 200 SL/LAir
Sasaran                        : Telur/ Nympha, Kumbang dewasa
 
18.  DOSIS PENCAMPURAN PESTISIDA
 
Definisi
Aturan yang menentukan jumlah konsentrasi pestisida dan pelarut yang dipakai yang sesuai dengan aturan pakai yang tercantum dalam label pestisida.
 
Tujuan
Mencegah terjadinya keracunan/kontaminasi produk/manusia terhadap pemakaian jumlah konsentrasi pestisida dan pelarut yang tidak sesuai dengan aturan dosis pemakaian.
Prosedur Pencampuran
1.    Lambda cyhalothrin 25 EC
 
a.     Metode Aplikasi : Spraying
 
              10 s/d 25 ml Lambda cyhalothrin 25 EC
   Larutan Lambda cyhalothrin  =                                                (Dicampur)
                                                                         1 Liter air  
 
 
b.     Metode Aplikasi : Fogging
 
              10 s/d 25 ml Lambda cyhalothrin 25 EC
   Larutan Lambda cyhalothrin  =                                                (Dicampur)
                                                                         1 Liter Solar  
 
                                                     
2.    Cypermethrin 100 EC
 
Metode Aplikasi : Perendaman Dingin
 
              7,5 s/d 10 ml Cypermethrin 100 EC
   Larutan Cypermethrin  =                                                          (Dicampur)
                                                                         1 Liter air  
 
 
3.    Imidacloprid 200 g/L
 
Metode Aplikasi : Perendaman Dingin
 
                    2,5 ml Imidacloprid 200 SL
   Larutan Imidacloprid  =                                                            (Dicampur)
                                                                         1 Liter Air
  
 
19.  PROSEDUR PENANGANAN PESTISIDA
 
Definisi
Prosedur yang menjelaskan bagaimana cara penanganan terhadap pestisida baik itu cara menyimpan pestisida dan memusnahkan/membuang wadah bekas pestisida yang baik dan benar.
 
Tujuan
Mencegah keracunan/terkontaminasinya produk/manusia  terhadap penanganan pestisida yang tidak benar atau tidak mengikuti prosedur yang telah ditentukan selama melaksanakan kegiatan                 pest control.
 
Prosedur Penyimpanan
-       Ruangan penyimpanan hanya untuk orang yang berwenang
-       Memiliki fasilitas sanitasi (Kamar mandi),  pengaman (Safety devices, racun api)
-       Ruangan penyimpanan harus jauh dari jangkauan anak-anak dan api
-       Suhu ruangan penyimpanan harus sejuk
-       Tata ruang yang benar (disesuaikan dengan jenis/sifat pestisida)
-       Penyusunan/peletakan pestisida tidak boleh langsung ke tanah
-       Setiap pestisida harus mempunyai label
-       Pestisida yang digunakan mempunyai kartu persediaan dan memakai sistem FIFO
-       Botol/Wadah pestisida harus mempunyai tanda “khusus untuk pengendalian serangga”
-       Ruangan tempat penyimpanan harus diberi stiker “Tanda Bahaya”
-       Ruangan penyimpanan harus mempunyai saluran sirkulasi udara
 
CATATAN :  TEMPAT  PENYIMPANAN  DAN  PEMUSNAHAN   PESTISIDA  PCO DILUAR LOKASI Gudang/PABRIK
 
Prosedur Pembuangan/Pemusnahan
-       Wadah pestisida yang kosong dirusak kemudian di tanam ke dalam tanah sedalam 0,5 m.
-       Lokasi penanaman harus jauh dari sumber mata air dan pemukiman penduduk
 
CATATAN :  TEMPAT  PENYIMPANAN  DAN  PEMUSNAHAN   PESTISIDA  PCO DILUAR LOKASI VIBE F KAROKE
 
20.  JADWAL PEST CONTROL
                    
Definisi
Jadwal pelaksanaan pest control yang diatur sedemikian rupa yang menunjukan kapan dilakukan kegiatan pest control secara rutinitas.
Tujuan
Untuk mengatur waktu pelaksanaan pest control dan mempermudah bagi user untuk melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan pest control
 
 
Prosedur Pembuatan
-       Pekerjaan pest control yang dilakukan sesuai dengan program Integrated Pest Management.
-       Pekerjaan pest control meliputi INSPEKSI/IDENTIFIKASI, APLIKASI/SERVIS.
-       Jadwal pekerjaan pest control per bulan meliputi : Inspeksi/ Identifikasi/ Aplikasi/ Treatment/ Checking.
-       Jadwal pekerjaan pest control dilakukan rutin setiap bulan selama masa kontrak.
-       Jadwal pekerjaan diatur sedemikian rupa agar tidak jatuh pada hari libur kerja.
-       Apabila terjadi perubahan jadwal pelaksanaan akan segera dikonfirmasikan ke masing-masing user.
-       PCO membuat kalender jadwal pest control tiap bulan selama masa kontrak dan diberikan masing- masing ke setiap user.
 

Bookmark & Share me

AddThis Social Bookmark Button

Hubungi kami

Kontak :

021 9366 8690

0818 06388 526

Pengunjung

Copyright © 2014 Membasmi rayap - Jasa anti rayap. Template designed by olwebdesign.